Sunday, March 25, 2012

Tabah itu amalan mulia

In the Name of Allah,The Most Merciful and Most Compassionate

Tabah dan sabar itu amalan mulia.

Segenggam tabah - In-team

Bertali arus dugaan tiba
Menakung sebak airmata
Namun tak pernah pun setitis
Gugur berderai di pipi
Tidak ditempah hidup sengsara
Suratan nasib yang melanda
Menongkah badai bergelora
Diredah bersendirian
Bagaikan camar pulang senja
Patah sayapnya tetap terbang jua
Sekadar secicip rezeki
Buat yang sedang rindu menanti
Segenggam tabah dipertahankan
Buat bekalan di perjalanan
Kau bebat luka yang berdarah
Kau balut hati yang calar

Telah tertulis suratan nasibmu
Derita buatmu ada hikmahnya
Terlukis senyum di bibir lesu
Tak siapa tahu hatimu
Biarpun keruh air di hulu
Mungkinkah jernih di muara
Biarpun jenuh hidup dipalu
Pasti bertemu tenangnya
***

I am not alone. You're not alone. We have Allah..always.

***

Sejak akhir ini, semakin banyak kerja yang menanti untuk dibuat, semakin banyak masalah datang. Dan ya,sebenarnya, ia bukanlah masalah..cuma watak-watak yang hadir bukan pada masanya mengeruhkan keadaan? Mungkin sekali. Perkara yang mampu meretakkan ukhuwah. Pahit. Mungkin , menyendiri lebih baik saat sekarang. Biar masa mengubati hati.

Masih terkesan dengan pemergian yang comel tersayang..
yang tak mampu berkata-kata namun menjadi tempat bermanja..
yang nakalnya menjadi pengubat duka ,
dan pemergiannya ditangisi seluruh ahli keluarga..
namun masih dirahsiakan dari si bongsu.."Tak mahu dia meratap lagi",kata ibu.
Walau dia bukan manusia , tetapi kehadirannya membawa sinar bahagia..

Sungguh, Ar-Rahmannya Allah..Dia hadirkan rasa bahagia itu walaupun dengan makhluk yang tidak berakal..pinjaman Dia 1 tahun 2 bulan cuma..
Yang nakal,kuat makan,suka main,manja :')

Belum tentu berukhuwah dengan manusia mampu memberi ketenangan, dan belum tentu membela haiwan membawa kesusahan..bak kata ibu,"Bela kucing,murah rezeki.." Sungguh..benar sekali..

Tabahlah..Allah sayang kita kalau Dia uji kita..be strong!

Dear buncit, i love you..
kalau dulu bun tidur bilik kakak,sekarang tak lagi.
kalau dulu bun lapar,kakak bagi makan,sekarang tak lagi.
kalau dulu kakak bagi mandi,bun jerit-jerit,sekarang tak lagi.
kalau dulu kakak nangis dekat bun,sekarang tak lagi.
kalau dulu bun suka bebel miau-miau dekat kakak,sekarang tak lagi.

terima kasih kerana memberi bahagia :') moga Allah kira usaha kami sekeluarga mengasihani dan menyayangi haiwan sebagai pahala dan saham di akhirat nanti.

2 comments:

Muhammad Iqbal said...

Menerima kematian si 'ezora' di sini sungguh mengejutkan. Dia tempat keluarga bermanja. Oh, sedih!

# Warna dia lebih kurang dengan kucin ana =)

Healer said...

iqbal : ana pun dapat berita masa dh pulang ke maktab T.T sedih tak terkata *bicara tuan-tuan kucing tentang kehilangan kucing*

# warna unversal kucing mmg oren kan? oren belang2 ^_^